2 Warganya Terjangkit Covid-19, Wali Kota Minta Warga Depok Tenang & Tidak Panik

 1,467 total views,  2 views today

BALAIKOTA, planetdepok.com – Usai Presiden RI Joko Widodo mengumumkan terdapat 2 warga Negara RI, terjangkit Virus Corona atau Pneumonia Covid-19, Wali Kota Depok siang tadi, Senin (2/3/20) menggelar konferensi Pers, di Aula Balaikota Depok. Selain memang jelaskan kronologi, Dia meminta agar masyarakat Depok tetap tenang dan Jangan panik.

“Menyusul ada nya pemberitaan dua WNI positif Virus corona yang bertempat tinggal di Depok dan sempat di rawat di rumah sakit di Depok, masyarakat Depok di harapkan tetap tenang dan jangan panik, dengan munculnya korban virus Corona, dengan menjaga pola hidup sehat,” kata Wali Kota Depok Mohammad Idris, saat Konferensi Pers senin, (02/03/2020).

Idris menyampaikan, setelah mendapat kabar itu, Pemerintah Kota Depok, segera melakukan rapat koordinasi guna menentukan langkah selanjutnya. “Kedua warga tersebut adalah Seorang ibu dan anak”, ujarnya.

baca juga:  Dinkes Depok Lakukan Langkah Antisipatif Datangnya DBD & Cikungunya

Kronologi kejadiannya, tambah Wali Kota, kedua pasien tersebut pada tanggal 26 Februari, berobat ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Depok, lalu dokter mendiagnosa sebagai sakit bronchitis, lantaran tak kunjung sembuh, pasien itu pada tanggal 29 Februari, kembali ke Mitra dan saat itu RS Mitra mendiagnosa gejala Covid-19.

“Diketahui sumber terjangkitnya dari orang Jepang yang tinggal di Malaysia, orang tersebut terjadi kontak dengan orang Jepang saat menemani orang Jepang dalam sebuah acara multinasional di Jakarta”, tandasnya.

Ia menegaskan, saat ini kedua suspect Corona Di Depok, sudah menjalani perawatan isolasi di RS Sulianti Saroso di Jakarta. Untuk saat ini, Pemkot Depok masih terus berkoordinasi dengan  pihak Kemenkes RI, untuk menetapkan status kejadian tersebut.

Dari pihak RS Mitra Keluarga, Idris mengatakan, sedikitnya 70 an perawat di rumahkan, tidak di ijinkan masuk kerja lantaran, dikhawatirkan terkena Covid -19 juga, pasalnya mereka ikut menangani kedua pasien yang terjangkit Covid-19 tersebut.

baca juga:  DPRD Depok Gelar Vaksinasi Massal 1.000 Vaksin

Menurut Idris, sejak maraknya Virus Corona pada bulan Januari lalu, Pemerintah Kota ( Pemkot ) Depok, langsung melakukan antisipasi dengan beberapa langkah, Pertama melakukan Koordinasi dengan Kementerian Kesehatan dan Dinas kesehatan Jawa Barat, terkait penanganan Virus Corona, yang kedua tambah Idris, Pemkot melalui Dinas kesehatan ( Dinkes ) Kota Depok, mengeluarkan surat edaran Nomor. 445/0404/SURVIM sebagai kewaspadaan terhadap Virus Corona .

Wali Kota juga mengintruksikan kepada Direktur Rumah Sakit di Kota Depok dan Kepala Unit Pelaksanaan Teknis Daerah ( UPTD ) Puskesmas Se – Kota Depok, untuk melakukan upaya pencegahan dan antisipasi munculnya kasus pneumonia berat tersebut, selain juga melakukan sosialisasi terkait gejala dan antisipasi terhadap Virus Corona.

”Jaga kesehatan dan kebugaran fisik kita agar Imunitas tubuh selalu kuat. Sementara jangan merokok dahulu karena virus Corona menyerang saat data tahan tubuh kita sedang lemah. Segera melaporkan ke Rumah sakit terdekat jika mengalami demam, batuk dan sesak nafas bersamaan,” jelas Mohammad Idris.

baca juga:  Pemberian Vaksin Sinovac Resmi Diluncurkan Walikota Depok

Tak lama berselang, sore tadi Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, kontan mengunjungi RS Mitra Keluarga ditemani Wali Kota Moh. Idris dan Wakil Walikota Depok Pradi Supriyatna , guna mendapatkan keterangan pasti atas kejadian tersebut kepada pihak RS. Pada Kesempatan itu, Menkes menyayangkan tindakan pihak RS, lantaran 76 perawatnya di rumahkan.

Dia mengatakan semestinya pihak RS jangan bertindak berlebihan seperti itu, pasalnya mereka belum postif terjangkit Covid-19. Terawan pun meminta agar pihak RS besok para perawat bisa bekerja kembali di RS. *cky

%d blogger menyukai ini: