Aspemkesos Serahkan Dokumen Pelajar SLB, Bukti Depok Dukung Gerakan Penerbitan Dokduk Disabilitas

Aspemkesos Pemkot Depok Sri Utomo berikan Dokduk kepada pelajar SLB (foto: riki)

Aspemkesos Pemkot Depok Sri Utomo berikan Dokduk kepada pelajar SLB (foto: riki)
RATUJAYA, PLANETDEPOK.COM – Sekretaris Ditjen Dukcapil Kemendagri Hani Syopiar Rustam, S.H. bersama Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Sosial (Aspemkesos) serta Kepala Disdukcapil Kota Depok Nuraeni Widayatti, memberikan Dokumen Kependudukan (Dokduk) secara simbolis kepada para pelajar Sekolah Luar Biasa (SLB) Se – Kota Depok, di SLB Negeri Kota Depok, Perum Permata Regency, Kelurahan Ratujaya, Kota Depok.

“Kegiatan penerbitan dokumen kependudukan, dilakukan guna memberikan perlindungan hukum kepada seluruh penduduk Indonesia, termasuk penyandang disabilitas, secara cepat, tepat, akurat dan gratis,” ujarnya dalam kegiatan Penyerahan Simbolis KTP-EL, KIA dan Akta Kelahiran Siswa/i Sekolah Luar Biasa (SLB) se Kota Depok, dalam rangka mendukung Gerakan Penerbitan Dokumen Kependudukan bagi penyandang disabilitas dan Membangun Masyarakat Inklusi se – Jawa Barat, Kamis (21/4/2022).

Merupakan tugas Negara, kata dia, memberikan perlindungan status hak- hak sipil termasuk warga Depok, dengan hadir memberikan pelayanan administrasi kependudukan, termasuk pendataan, perekaman dan penerbitan Dokduk.

Sesditjen Dukcapil Kemendagri Hani Syofian Rustam bersama jajaran Pemkot Depok (foto: riki)

“Gerakan bersama penerbitan Dokumen adminduk penyandang disabilitas dideklarasikan bersama sejumlah Kementerian dan Ormas, pada tanggal 14 Maret 2022 di Jakarta, melalui gerakan dengan pola jemput bola guna percepat penerbitan dokumen kependudukan dengan target 100 persen,” paparnya.
Baca Juga:  Kelurahan Rangkapanjaya Mulai Petakan Titik Lubang Biopori

Ini, tuturnya, pekerjaan besar yang tidak bisa dilakukan sendiri oleh Dukcapil, perlu dukungan berbagi pihak agar semua penyandang disabilitas dapat Dokduk. Dirjen Dukcapil memerintahkan para Ka disdukcapil, untuk kolaborasi dengan Kadis pendidikan, sosial dan ormas, untuk kegiatan jemput bola terhadap penyandang disablitas, bukan hanya penyandang yang ada di sekolah saja, tapi juga buat semua yang ada di luar sekolah.

“Dengan penyerahan dokumen ini, Pemkot Depok telah berikan bukti nyata dukunganya terhadap gerakan penerbitan dokumen kependudukan disabilitas,” utasnya senang.

Kepala Disdukcapil Kota Depok Nuraeni Widayatti (foto: riki)

Mewakili Walikota Depok Mohammad Idris, Asisten Pemerintahan Kesejahteraan Sosial (Aspemkesos) Pemkot Depok Sri Utomo menyampaikan, Walikota berharap kegiatan itu, membantu warga disabilitas yang belum punya dokduk. Ada keharuan tersendiri, dimana semua anak disabilitas dapat berkumpul dan para guru yang ikhlas membimbing anak, agar bisa diterima ditengah masyarakat.
Baca Juga:  Walikota Hibahkan Ambulance kepada DKM Al Muhajirin Cinere

“Saya apresiasi kegiatan pelayanan jemput bola ini, meski dalam suasana Ramadan, tapi Disdukcapil tetap produktof dengan melakukan kegiatan penerbitan dokumen kependudukan disabilitas, yang juga merupakan hak warga negara,” pintasnya.

Proses perekaman disabiltas, menurutnya tidaklah mudah, perlu tehnik khusus, dengan kesabaran para pembimbing dan guru serta petugas duskcapil, maka akhirnya mereka bisa dapatkan Dokduk.

“Total pendataan disabilitas kota Depok sebanyak 564 siswa, yang hari ini diberikan yakni sebanyak 39 KTP – el, 135 KIA dan 15 Akta Kelahira. Dengan telah memilikinya dokumen ini, maka akan lebih mudah dapatkan akses pelayanan dasar dan pelayanan publik lainnya. Pelaksanaan ini juga wujud bersama untuk membangun masyarakat inklusif Depok dan Jabar, menuju Depok Maju, Berbudaya dan Sejahtera,” ungkapnya.

Bersama pelajar SLB Kota Depok (foto: riki)

Ditempat sama, Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Depok Nuraeni Widyatti menerangkan, pelaksanaan penerbitan Dokduk untuk pelajar SLB, adlaah amanah UU, pasalnya setiap penduduk yang dilahirkan, perlu diberikan identitas.
Baca Juga:  Lurah Panmas Bantah Melanggar Aturan PPKM Darurat

“Kegiatan ini berupa pendataan, pencatatan dan penerbitan kami lakukan di semua SLB yang ada, di Kota Depok ada 12 SLB Negeri swasta,” paparnya.

Penyerahan Dokumen Adminduk kepada pelajar sekolah di SLB, tandasnya, sebagai bentuk apresiasi dan ucapan terima kasih kepada guru dan anak-anak.

“Walau ada kendala ketebatasan geometri, namun tetap upaya kami lakukan berdasarkan peraturan kementerian yang berlaku,” pungkasnya.

Pada akhir kegiatan, Aspemkesos Pemkot Depok, Perwakilan Kadsidik Jabar, Sesditjen Dukcapil, Kepala Disdukcapil Jabar, Kadisdik Depok dan Kadisdukcapil Kota Depok, menyerahkan dokumen berupa KTP – El, KIA dan Akta Kelahiran kepada pelajar SLB se Kota Depok. *iki

 37 kali dilihat

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: planetdepok.com@gmail.com Terima kasih.