DLHK Depok Ingatkan Masyarakat Terhadap Potensi Cuaca Ekstrem

Indra Kusuma

Indra Kusuma
TAPOS, PLANETDEPOK.COL – Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Depok, mengimbau masyarakat untuk waspada terhadap cuaca ekstrem, terutama angin kencang yang mungkin terjadi beberapa hari ke depan. Pasalnya, cuaca ekstrem tersebut, berpotensi membuat pohon tumbang.

“Waspada cuaca ekstrem yang akan terjadi beberapa hari ke depan karena berpotensi membuat pohon tumbang,” ujar Kepala Bidang Tata Lingkungan dan Konservasi DLHK Kota Depok, Indra Kusuma, Selasa (8/3/2022).

Adapun, lanjutnya, menurut Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG), berdasarkan pada pantauan citra radar dan citra satelit, kejadian angin kencang di wilayah Jabodetabek tersebut, dipicu oleh adanya sistem awan konvektif jenis Cumulonimbus (Cb), yang bergerak dari wilayah barat Banten ke arah timur.

Baca Juga:  Tahu Kinerja Idris Baik, Komunitas Ojol Depok Mantap Menangkan Paslon Nomor 2

Kemudian, menuju wilayah Jabodetabek dengan dimensi sistem awan yang cukup memanjang, dari utara ke selatan sehingga menimbulkan hembusan angin yang cukup kencang di wilayah Banten dan Jabodetabek.

“Berdasarkan data BMKG, kecepatan angin yang terukur cukup beragam dengan kisaran rata-rata lebih dari 30 km/jam, bahkan di beberapa lokasi angin kencang yang terukur ada yang mencapai lebih dari 50 km/jam yang terjadi sekitar pukul 12.00-13.00 WIB,” ungkapnya.

Baca Juga:  Pemkot Depok Berkomitmen Jadikan Depok Kota Ramah Lansia

Fenomena angin itu, tegasnya, masih dapat berpotensi terjadi untuk dua hari ke depan. Khususnya di wilayah Banten, Jabodetabek. Kondisi itu, dipicu oleh adanya pola sirkulasi siklonik di wilayah perairan Laut Timor, yang membentuk pola pertemuan angin di wilayah Lampung, Banten, Jabodetabek, hingga ke wilayah Kalimantan bagian selatan, Sulawesi dan Nusa Tenggara, sehingga memicu terjadi potensi angin kencang di wilayah tersebut.

“Pada periode Maret-April ini, sebagian besar wilayah Indonesia mulai memasuki periode peralihan musim dari musim hujan ke musim kemarau. Selama periode tersebut masyarakat dihimbau untuk tetap waspada terhadap potensi cuaca ekstrem seperti hujan lebat dalam durasi singkat, yang dapat disertai angin kencang dan petir atau kilat, puting beliung, waterspout, hujan, dan lainnya,” pungkasnya. *iki

 73 kali dilihat

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: planetdepok.com@gmail.com Terima kasih.

Baca Juga:  Kelurahan Kemirimuka Ajukan Taman Terpadu Dibangun Tahun ini