Jubir Satgas Covid Depok Bantah Pernyataan Jubir Satgas Covid Nasional

 91 total views,  1 views today

DEPOK, PLANET DEPOK. COM – Satuan Tugas Penanganan Covid 19 Kota Depok menyangkal pernyataan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, terkait data Kota Depok sebagai kota dengan kasus aktif tertinggi Covid-19 di Indonesia.

Jubir Satgas Penanganan Covid-19 Kota Depok, Dadang Wihana mengatakan, terjadi ketimpangan data antara pusat dan daerah yang mempengaruhi kasus aktif.

Dadang mengaku sudah sering kali menyuarakan soal ini sejak lama, namun hingga saat ini belum juga terjadi sinkronisasi data.

“Kondisi ini sudah saya sampaikan berkali-kali kepada Satgas Pusat, bahkan dari tahun 2020. Dan secara simultan juga kami membenahi delay data dari faskes dalam penginputan. Ini yang sedang berproses,” ujarnya, kemarin.

baca juga:  Persikad 99: Punya Manager Baru dan Srigala Margonda

Dadang menuturkan, Satgas Pusat kurang peka terhadap ketimpangan data yang terjadi. Dalam kasus kesembuhan terjadi gap 23.967 kasus.

“Data di Depok lebih banyak. Sehingga hal ini berpengaruh terhadap kasus aktif, di mana di Satgas Pusat 26.932 kasus sedangkan data di Satgas Depok 9.519 kasus. Selisihnya 17.413 kasus. Satgas Pusat kurang peka terhadap gap data yang semakin tinggi,” tuturnya.

Dia pun mengajak agar segera dilakukan rekonsiliasi data pusat dengan daerah. Sehingga data yang tersaji sesuai dengan kondisi di lapangan.

“Karena data digunakan untuk perhitungan zonasi daerah dan kebijakan,” katanya.

Dadang melanjutkan, data yang dirilis Satgas Pusat adalah bukan data yang sebenarnya terjadi di Kota Depok saat ini. Dia pun sangat menyayangkan kondisi ini. Adapun data yang dirilis Jubir Satgas Pusat kemarin adalah data yang belum mencerminkan data riil di Kota Depok.

baca juga:  Baru 77, 28 Persen, DPAPMK Terus Upayakan PK 21 Kota Depok Mencapai Target

“Karena gap-nya sangat-sangat tinggi. Yang sembuh 23.967 kasus, dan kasus aktif selisihnya 17.413 kasus,” jelasnya.

Sementara itu Wakil Ketua DPRD Kota Depok, Hendrik Tangke Allo merasa geram dengan beredarnya data tersebut.

“Data Satgas Covid Nasional tidak akurat, seharusnya Satgas Covid Nasional jangan memberikan data yang keliru, justru data itu membuat masyarakat panik. Kami menilai Satgas Nasional menyampaikan data ke publik berdasarkan asumsi, bukan fakta,” tegasnya.

baca juga:  Sekber Wartawan Depok Fasilitasi Warga Santuni Anak Yatim

Dari itu, pria yang akrab disapa HTA mendukung penuh Satgas Covid Kota Depok dan tenaga kesehatan. Seraya ia juga mengajak warga Depok untuk ikut vaksinasi.

Sebelumnya, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito menyebut, Kota Depok adalah kota dengan penyumbang kasus aktif tertinggi di Indonesia. Dengan memiliki 27.389 kasus aktif Covid-19, Kota Depok melampaui jauh kabupaten kota lainnya di Indonesia yang hanya tidak lebih dari 25 ribu kasus.

“Yang perlu menjadi perhatian adalah masih ada 25,49 persen atau 131 kabupaten kota yang memiliki lebih dari 1.000 kasus Covid-19,” kata Wiku. *cky

%d blogger menyukai ini: