Pembuatan Lubang Resapan Biopori Kelurahan Mekarsari Mencapai 1.120

Iqbal Faroid

Iqbal Faroid
MEKARSARI, PLANET DEPOK. COM – Berbeda dengan Kelurahan Kukusan, Pasir Putih, Gerogol dan Tirtajaya, yang menyampaikan kepada planetdepok.com, bahwa progres pembuatan Lubang Resapan Biopori belum mencapai target, masih di bawah seribu, Kelurahan Mekarsari, Cimannggis prograsnya malah mencapai seribu lebih dan terus berjalan.

“Dari data yang ada sekarang, Kelurahan Mekarsari berkolaborasi dengan warga masyarakat, telah membuat 1.120 Lubang Resapan Biopori”, jelas Lurah Mekarsari Iqbal Faroid, Selasa (8/6/21).

Dengan progres sebanyak itu, kata dia, meski wilayahnya bukan termasuk wilayah rawan banjir, pembuatan LRB masih terus berjalan di masyarakat.

Baca Juga:  Gubernur Jabar dan Walikota Depok Resmikan Setu Rawa Kalong

Iqbal menyampaikan, LRB tidak terlalu berdampak terhadap genangan air dan banjir di Mekarsari, namun bermanfaat untuk menyimpan air di dalam tanah.

“Manfaat Biopori dan sumur resapan bagi masyarakat, saat hujan tidak banjir, namun saat kemarau, menjadi cadangan air di tiap rumah, air jadi tidak habis, kualitasnya pun jadi lebih bagus”, pungkasnya. *rik

 93 kali dilihat

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: planetdepok.com@gmail.com Terima kasih.

Baca Juga:  Kelurahan Curug Prioritaskan Pembangunan Taman Terpadu Pada 2022