Tidak Sesuai Dokumen Tender, Aliansi Mitra Penjara Desak APIP Turun ke Jembatan

Tony S & Ivan M

Tony S & Ivan M
DEPOK, PLANET DEOOK.COM – Aliansi Mitra Penjara (AMP) menyampaikan bahwa seiring dimulainya pembangunan jembatan di Kota Depok, Konsultan Supervisi terkesan tutup mata, pasalnya sebagian kontraktor pelaksana tidak terapkan Sistem managemen keselamatan pekerjaan konstruksi dan pelaksanaan tidak sesuai dokumen tender.

Oleh karena temuan itu, AMP mendesak APIP Kota Depok Turun Ke lokasi Proyek Pembangunan Jembatan.

“Proses tender puluhan paket pekerjaan jembatan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kota Depok TA 2021, telah selesai, sebagian paket pekerjaan telah dilaksanakan oleh pemenang”, ujar Koordinator AMP, Ivan M. SH, Rabu (18/8/21).

Baca Juga:  IPM Dibawah 80, IBH Perintahkan BP4D Beri Perhatian Khusus 4 Kecamatan

Sesuai dengan hasil pantauan Aliansi Mitra Penjara, ditemukan bahwa pelaksanaan tidak sesuai dengan dokumen terder, dimana persyaratan perusahaan memiliki kemampuan menyediakan peralatan utama Concrete Mixer Min. 0,35 m3 dan Vibrator Beton.

Baca Juga:  Gubernur Jabar Resmikan Pasar Rakyat Jabar Juara & Launching Pemirsa Budiman

“Kalaupun ada Concrete Mixer belum tentu berfungsi, serta Petugas K3 yang memiliki Sertifikat Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi, yang merupakan syarat kemampuan perusahaan menyediakan personel manajerial”, ungkapnya.

Salah satu pekerjaan jembatan di kota depok yang sedang dilaksanakan

Senada dengannya, Tonny S, SH, M.H mengatakan, disebagian lokasi tidak ditemukan penerapan Sistem Manajemen Keselamatan Konstruksi (SMKK).

“Seperti Alat Pelindung Kerja (APK) dan Alat Pelindung Diri (APD) serta Fasilitas Sarana, Prasarana dan alat kesehatan yang tertuang dalam item harga satuan”, paparnya. *rik

 156 kali dilihat

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: planetdepok.com@gmail.com Terima kasih.

Baca Juga:  Dinas Damkar & Penyelamatan Kota Depok Canangkan 50 Lubang Biopori