Wakil Walikota Depok Apresiasi Disdik Launching Pembinaan Buta Aksara Al-qur’an

 721 total views,  1 views today

IBH
BALAIKOTA, PLANET DEPOK. COM – Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Depok mengadakan Webinar Launching  Program Keaksaraan Fungsional Pembinaan Buta Aksara Al-qur’an, Senin (28/6/21).

Wakil Wali Kota Depok Imam Budi Hartono, mengapresiasi kegiatan tersebut, pasalnya tema webinar sejalan dengan Visi Kota Depok yakni Depok sebagai Kota Niaga dan Jasa yang Ramah Lingkungan dan Religius.

“Religius ini masuk ke dalam RPJP sehingga religius harus masuk ke dalam kegiatan-kegiatan yang ada. Kemarin kami sudah melaunching bantuan intensif rohani, hari ini Dinas Pendidikan launching pembinaan buta aksara al-qur’an”, ujarnya dalam sambutan.

baca juga:  Thamrin Berharap Nama Depok Harum Pada LLP Tingkat Nasional

Islam menurut Imam, adalah pedoman yang harus di ketahui, di ajarkan dan di pahami dalam kehidupan supaya kelak mendapat kebahagiaan di akhirat, hal ini dapat dipelajari di dalam al-qur’an, namun tidak sedikit umat Islam yang belum bisa membaca al-qur’an.

“Program ini sangat bagus sekali, bahkan menurut saya harus ada data mengenai berapa banyak warga Depok yang belum bisa membaca al-qur’an ke depan, semoga tidak ada lagi warga Depok yang belum bisa membaca al-qur’an”, harapnya.

Dalam kesempatan itu, dia juga menyampaikan keinginannya mengenai program yang lebih dahulu di terapkan di provinsi Jawa Barat (Jabar), yakni bukan hanya memberantas buta aksara al-qur’an namun juga menargetkan satu Kelurahan satu hafiz quran.

baca juga:  SMPN 25 Berqurban Tanda Cinta

“Semoga di Kota Depok program tersebut dapat terlaksana, bahkan kita tingkatkan lagi menjadi lima hafiz quran dalam satu Kelurahan, sehingga kita memiliki banyak penghafal al-qur’an”, imbuhnya.

Bahkan, dia kembali berharap, kelak salah satu syarat kelulusan anak SD adalah bisa membaca al-qur’an, pasalnya hal itu sudah di terapkan di beberapa sekolah, bahkan anak SD sudah hafal 30 juz.

Menghafal al-qur’an, tegasnya, bukan sesuatu yang merugikan, dengan banyaknya penghafal Al-qur’an hal itu dapat membawa keberkahan bagi penghafal itu sendiri dan sekitarnya.

baca juga:  Rakor K3S Sawangan, Kadisdik Depok Paparkan Juknis Dana BOS APBN

Penghafal qur’an dapat masuk sekolah negeri baik jenjang SD, SMP atau SMA, Imam percaya bahwa dengan banyaknya penghafal al-qur’an baik yang sudah 30 juz atau belum, akan membawa keberkahan bagi kota Depok. Dia pun berharap, kelak terdapat program beasiswa perguruan tinggi kepada para penghafal al-quran

“Sekali lagi saya sangat mengapresiasi program pembasmian buta aksara al-quran ini. Bismillahirrahmanirrahim, program fungsional pembinaan buta aksara al-quran saya buka,” pungkasnya. *cky

%d blogger menyukai ini: