Usai Dilantik, Walikota Depok Keluarkan Program 100 Ribu Biopori dan Ambulance Kecamatan

Mohammad Idris

Mohammad Idris; Foto : Riki
BANDUNG, planetdepok.com – Usai dilantik menjadi Wali kota Depok oleh Gubernur Jabar Ridwan Kamil di Gedung Merdeka, Kota Bandunh, Jumat (26/2/21), Mohammad Idris langsung membuat gebrakkan dengan menginstruksikan OPD hingga camat dan lurah, untuk membuat 100 ribu lubang biopori di wilayahnya masing-masing terkait antisipasi titik banjir.

Hal itu dikatakan Idris terkait dengan rencana program kerja dalam waktu dekat paska dilantik oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

“Kerena pandemi Covid masih berlangsung, saya tidak membatasi program kerja 100 hari, mungkin boleh dikatakan kerja-kerja yang relatif cepat, seperti 100 ribu lubang biopori dan Satu Ambulance tiap Kecamatan. Ini sangat penting karena evaluasi kami di lapangan masih ada beberapa titik genangan air yang ketika hujan turun menggenangi jalan dan pemukimam warga, serta keseriusan kami menangani Covid -19,” ujar Idris kepada wartawan, di Aula Masjid Raya Trans Studio, Jumat (26/2).

Baca Juga:  Kelurahan Cipayung Jaya Prioritaskan Pembangunan Non Fisik di Tahun 2022

Untuk memotivasi masyarakat, pihaknya akan melombakan pembuatan lubang biopori bagi masyarakat di 63 kelurahan, terlebih bagi mereka yang memiliki lahan yang luas dan membuat resapan air di halaman rumah.

“Yang sudah ada saat ini 63 ribu lubang biopori, nanti kami tambah lagi menjadi 100 ribu. Biopori juga harus dirawat. Peralatannya dapat diadakan swadaya,” paparnya.

Walikota Depok bersama para relawan Idris – Imam, di Aula Masjid Agung Trans Studio Bandung usai pelantikan Jumat (26/2/21) ; foto : Riki

Tak hanya itu, Idris juga akan menggenjot kinerja anak buahnya terkait pemberdayaan masyarakat yang berkenaan dengan penghijauan terutama di skala rumahan seperti tanaman obat keluarga.
Baca Juga:  Urai Kemacetan, Disrumkin Bersama PUPR Depok Gelar Sosialisasi Rencana Pembebasan Tanah Simpang Ramanda Margonda

Masih terkait lingkungan, Idris juga akan mempercepat janji kampanye nya berupa taman hutan kota, yang akan berkolaborasi dengan pemerintah pusat dan provinsi.

“Disainnya akan dibuat di 2022 dan target di 2023 sudah dibangun. Lahan sudah ada, tinggal dikaji saja. Kajiannya akan kami anggarkan di ABT tahun ini,” ungkapnya.

Sementara itu relawan yang tergabung dalam Emak-Emak Pendukung Idris (Empiris) berharap, apa yang menjadi program janji kampanye dapat terealisasi dalam waktu dekat.

Mohammad Idris Bersama Istri Elly Farida di Gedung Merdeka Bandung, Jumat (26/2/21);foto : Riki

“Selamat bertugas Pak Wali dan Pak Wakil, kami masyarakat menunggu realisasi janji kampanye untuk kepentingan masyarakat. Mudah-mudahan dalam menjalankan tugas dapat diberi kelancaran dan kemudahan,” pungkas Euis Rahma, Ketua Empiris Kota Depok. *cky

 282 kali dilihat

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: planetdepok.com@gmail.com Terima kasih.

Baca Juga:  Pertahankan Pengelolaan Pasar Kemirimuka, Sekda Depok Dorong Perbaikan Fasilitas